Text

Daisypath Anniversary tickers

Followers

05 November 2012

KAU BEGITU AKU BEGINI - BAB 2


Bahagian Dua


Aku seperti cacing kepanasan apabila mak mengajak pergi membeli-belah dan akan terus berjumpa dengan bakal suami. Mak beriya-iya betul dengan bakal menantu dia. Menantu emas katalah orang! Keliru sekejap, siapa anak mak sekarang ini?

Sedari tadi sampai sekarang tekak mulai kering mengikut mak mencari barang disana dan disini. Apa yang aku pilih langsung tidak berkenan dimata mak. Mak lebih suka jikalau aku terima apa yang mak berkenan. Nasib baiklah mak pilih warna langsir, set bilik tidur itu dan ini semua cantik-cantik. Secantik nama mak, Zara Emelda.

Patutlah bapak mengikat penikahan dengan mak cepat-cepat. Mak masa waktu muda-muda dulu memang cantik dan menjadi rebutan mak-mak datin untuk anak bujang mereka. Mak mempunyai cara hidup yang tersendiri. Mak sebenarnya anak tunggal dan menjadi kesayangan tok dan wan. Jangan tidak tahu  mak sebenarnya anak orang berada tetapi merendah diri untuk hidup bersederhana dengan bapak. Banyak jugalah halangan pada awal perhubungan mereka. Kelas mak!

Aku menyengih sendirian. Kiranya bagimana tok dan wan begitu menyayangi mak. Samalah juga mak turunkan kepada aku. Sayang mak sangat-sangat!

“Aufa..hang ni melangut kemana? Hang ingat mak ni troli angkut barang ka? Sini tolong mak angkat barang.”

Itulah mak waktu membeli tidak ingat tangan ada dua sahaja. Sekarang berlambak-lambak sampai tidak menang tangan jadinya.

“Banyak sangat mak beli barang macam esok takdak hari aja. Esok kan kita boleh datang lagi?”

“Tak dan nanti. Banyak kerja nak kena buat. Hang ingat buat majlis kahwin petik-petik gitu semua, boleh siap dan tu ka?”

“Aufa tengok macam mak saja yang nak kahwin? He he he...”

“Bertuah punya anak dara!” Mak menjengilkan mata dan buatkan aku kembali menyengih dengan lebih lebar lagi.

“Bak mai sini la tu semua, Aufa masuk dalam kereta dulu. Takkan duduk makan karang beg-beg plastic dan kertas ni semua dok tabuq menyemak?”

“Ala karang Afiq datang kita bagilah dia sikit tolong pikui.”

Ceh! Sikit-sikit Afiq. Macam mana rupa dia pun aku tidak tahu. Sejak sudah balik ke sini dan mula berkerja batang hidung sidia pun tidak pernah nampak. Macam mana hendak berjumpa, kerjaya aku sekarang keluar pagi buta balik malam buta jua. Mak bising sebab ingat aku sengaja untuk mengelak.

Sebenarnya memang tugasan aku banyak ditempat kerja. Itu ini semuanya hendak dikemaskinikan dengan rapi. Memegang jawatan pembantu pengurus juruaudit memang memerlukan kekuatan mental dan fizikal yang tinggi.

Walaupun baharu menyandang jawatan itu selama tiga bulan namun perjalanan masa membuatkan aku bekerja sudah seperti bertahun-tahun lamanya. Mana tidaknya, laporan kena benar-benar jujur dan perlu penapisan yang tinggi. Ok berhenti cerita pasal pekerjaan aku, nanti ada yang tertidur pula. Berbalik pada pujian mak yang melambung tinggi itu.


Konon bela kucing aku macam anak sendiri. Entah-entah bibik dia yang tolong buat itu semua. mana kita hendak tahu kan apabila kucing yang dipelihara bukan nampak depan mata kita. Silap haribulan kucing aku itu diletakkan dalam sangkar macam itu sahaja. Pirah mabuk!

“Takpalah masuk barang ni semua dalam kereta dulu senang mak oii... nanti kosong lagi tangan mak boleh beli barang lain jugak kan?”

“Baguih jugak cadangan kamu.”

Lah mak ni aku sindir pun mak boleh kata bagus? Alahai emak.

“Aufa pi simpan barang sat. Mak duduk sini tau. Jangan pi mana-mana pulak. Midvalley ni besaq mak.”

“Ya la. Sat lagi Afiq sampai la tu.”

Hai Afiq sahaja meniti dibibir. Bukan main ceria betul mak berseri-seri nampak diwajah. Siapa yang nak menikah la ni?

Penuh barang-barang dilengan tangan dengan mengusung satu kotak besar yang menyukarkan penglihatan dihadapan. Banyak kali jugaklah terlanggar orang. Diaorang ini pun satu tidak nampak ke kotak yang punya gedabak besar ini bergerak? Nasib baiklah isipadunya tidak berat, bukannya apa dalam itu penuh dengan bantal hiasan katil dengan pelamin. Mak kata sengaja beli lebih kot-kot boleh ditambah dekat pelamin kalau ada yang tidak mencukupi.

Mak! Pelamin sekarang bukan macam dulu-dulu penuh bunga telur! Sekarang pelamin moden macam-macam ada. Kadang-kadang terlalu sesak dengan bunga sana sini. Sampai pengantin pun boleh tenggelam. Aku suka yang ringkas sahaja tetapi versetile kata orang. Chewah!

Ada hati jugak tu!

“Oii mak hang..”

Kuat betul orang ini langgar aku. Sampai boleh terbalik kotak dari pelukan. Kena kejar polis ke apa?

“Mata tu letak kat mana?”

Errk..sekejap, sekarang ini aku yang langgar dia ke atau dia terus hilang ingatan bahawasanya dia yang melanggar aku? Patutnya akulah yang akan bercakap begitu kan?

Bingai!

“Lain kali jalan tu tengok-tengok sikit. Jangan main pakai langgar aje.” Lelaki ini menyergah aku lagi.

Cantik betul bahasa kau kan? Hendak lawan berdebat dengan aku ke? Jangan mulakan enjin aku yang tengah suam-suam kuku ini. Kejap lagi kotak hinggap kat muka baru padan muka!

“Sudahlah tak minta maaf. Lepas tu buat muka toya aje. Harap ada rupa aje tapi macam orang takde adab.”

Wah! Sudah lebih ni. Kau tunggu..kau tunggu..

“Sekarang siapa yang langgar siapa?” Soal aku dengan nada agak sinis.

“Tak kiralah siapa langgar siapa.” Menjawab!

Menjawab bikin hati aku jadi panas meluap-luap.

“Mazhab mana belajar cakap macam tu? Awak tu yang langgar saya sampai terbalik kotak dan terhambur barang-barang ini semua lagi nak cakap siapa yang patut minta maaf?”
Itu dia satu nafas aku berbicara dengan lancar dan jayanya. Bekas pemidatolah katakan.

“Malas nak layan orang gila macam ni. Nak cepat ada sahaja halangan.” Jawapan yang aku terima membuatkan aku berasa tidak senang hati.

'Hekeleh mamat ni. Poyo gila! Perangai mengalahkan orang perempuan'. Ngomelku sendirian.

“Itulah tergopoh-gapah sangat sampai kotak sebesar ini pun boleh tak nampak!” Aku masih tidak mengalah.

Aku membebel sambil mengutip semua bantak-bantal kecil yang sudah berteraburan. Orang lain yang lalu lalang tengok sahaja kejadian itu. Aku pun tidak mengharap diaorang tolong pun. Sekarang diaorang tengok-tengok macam aku tengah buat penggambaran filem sahaja.

Nak filem sahaja! Drama-drama tak main. Kelas kau Aufa Imani! Ceh!

“Cik adik, kalau muka sahaja cantik tapi mulut macam murai pun tak guna juga.”

Tidak mahu mengalah lagi? Masih hendak menang jugak. Aku ini memang pantang, bak kata orang mengalah sebelum berjuang. Sekarang bukan aku yang salah!

“Hanya tahu mengkritik orang. Tapi diri sendiri pun tak betul. Malas nak layan orang kurang bijak macam ni. Rupa sahaja ada, mulut macam Makcik Wok!”

Kan sudah kena buku dengan kulit!

Pemuda ini memandang aku dari atas hingga ke bawah berulang kali. Macam nampak sangat aku ini kecil sahaja daripada mata beliau.

Eleh! Tak takut pun.

Dia berlalu pergi dengan hati yang sebal. Itu baharu sikit tau. Belum tambah garam, perasa dan ajinomoto lagi.

Don’t play-play with Aufa Imani.

Makcik Wok? Teringat majalah GILA-GILA yang menjadi kegilaan aku satu masa dahulu. Selalu minta mak poskan majalah itu setiap bulan. Ketawa pengubat luka bukan?

Terkedek-kedeklah aku bawak kotak dengan barang-barang semua. Lagi satu hal setiap kali parking di Midvalley tidak pernah sekalipun aku tidak sesat. Berpeluh-peluh mencari kereta sendiri! Nasib baik pakai kasut flat kalau stilletto tadi?

Mahu bengkak tapak kaki...

5 kata-kata pujaan:

Kak Sue said...

yang dilangar tu calon suami ke cik adik???.... hehehe

Anonymous said...

amboii.. sedap kutuk yer..
heheheh.. tunggu afiq tengok bakal isteri dia..apa nak jadi? :P
~acu~

norihan mohd yusof said...

gaduh punya gaduh,tup2 calon laki hang kot...hehe lom nikah dah tak ngam sat g dah sah laki bini lagu mana lah depa ne...

DALIA NA ZA said...

kak sue...ye kot..ekekeke

anonymous..hehehe...tunggang terbalik.. :p

Kak Norihan...hehehehe..

MaY_LiN said...

afiq ke tu..
isk isk isk..
boleh tahan laser nye

BILA JARI MULA MENARI © 2008 Por *Templates para Você*