Text

Daisypath Anniversary tickers

Followers

04 March 2012

BOOT BEABOO - BAB 3


MEMANG masak aku kena syarahan babah sekejap lagi ini. Karang kalau aku cakap aku makan bontot kereta orang, esok memang aku akan bye-bye lah motor aku nanti. Akan bersawanglah jawabnya. Apa alasan aku nak bagitahu aku lambat harini ye?

Aku lewat satu jam! Pukul sepuluh malam baharu tiba diperkarangan rumah. Memang akan kena kaw-kaw dengan babah ni karang. Alasan...alasan cepat datang.

Mengigil dah kaki aku bila hendak masuk ke dalam rumah. Aku terkumat-kmit membaca doa masuk ke rumah dan doa penerang hati. Minta-minta babah tak marah aku balik lambat.

"Assalamualaikum..." Nampak sangat suara aku kedengaran gugup. Kalau orang buat salah memang begini.

Masuk dalam rumah aku pelik, kenapa sunyi pulak malam ini. Mana babah dengan mama? Takkan dah masuk tidur kot? Aku meletak helmet fullface diatas rak yang telah mama sediakan, sebab dia tahu anak daranya ini main letak sahaja dimana-mana.

Oleh tekak terasa dahaga, aku menuju ke dapur. Sampai depan fridge, ada nota kecil untuk aku.

'Beaboo...babah dengan mama nak pergi ambil Abang Badri dekat airport. Lauk semua ada bawah tudung saji, mandi, makan dan masuk tidur.

Babah dan mama'

Aku melompat keriangan sebab malam ini aku selamat daripada kena marah dengan mama. Aku minum pun sambil tersenyum-senyum. Terima kasih Allah sebab makbulkan doa hambamu ini. Tiba-tiba telefon aku berbunyi, terbeliak mata aku bila tengok missed called dekat lima belas kali. Tak lain tak bukan, babahlah tu yang buat spotcheck samaada betul ke tidak aku dah sampai dirumah.

"Assalamualaikum babah..."

"Waalaikumsalam. Beaboo dekat mana? Berbelas-belas babah called tapi tak berjawab. Sampai lambat tadi ye?"

"Oooo...tadi tak dengar pasal mandi. Err...lewat sikit babah."

"Berapa lama lewat tu?"

Ah! Sudah! Kalau tipu berdosa ni. Cakap sahajalah terus terang.

"Dalam pukul sepuluh tadi babah."

"Tipu babah ye."

"Erkk...I'm sorry."

"Ok kali ini babah lepaskan. Babah dengan mama balik lewat sikit sebab flight Abang kamu delay satu jam."

"Thanks babah. Ok babah."

"Jangan lupa kunci pagar, pintu dan check tingkap semua."

"Yes Sir!"

Usai mematikan talian, aku menuju ke tingkat atas untuk membersihkan diri dan bersolat. Nasib baik babah tak marah, agaknya kalau ada dekat rumah tadi memang selamat jalanlah motor TZM aku tu. Lecehlah bawa kereta sebab sekitar jalan di Kuala Lumpur ini semuanya jammed! Kalau Tahun Baru Cina dan Hari Raya Aidilfitri jalan di Kuala Lumpur ini boleh terbaring-baring sambil photoshoot gitu!

**********

AMIRA sudah masam mencuka, Johan Ashaari sudah masam mencuka jugak. Sudahlah hatinya panas bila bontot BMW kena cium dengan TZM kepunyaan mamat helmet fullface! Si Amira pulak buat hal yang mengada-ngada, semakin panaslah jadi hatinya itu! Kalau bukan sebab adik kandung sendiri sudah lama dia tinggalkan sahaja. Public transport banyak tak nak guna! Banyak alasan, penatlah letihlah apalah itulah.

Ok bila Johan Ashaari sudah mula membebel memang payah hendak berhenti. Kalah orang perempuan!

"Hah! Bagilah tahu kenapa Abang Johan lambat? Tadi beria-ia nak cerita." Amira sudah tidak tahan duduk dalam kereta walaupun ada aircond tapi masih panas. Kalau ada kipas sate pun belum tentu boleh bagi sejuk.

Kejap apa kena mengena kipas sate dalam ini cerita? Hu hu hu.

"Ada orang langgar bontot BMW papa ni. Nasib baik sikit aje calarnya. Kalau banyak tadi memang abang dah tumbuk-tumbuk muka mamat TZM tu."

Johan Ashaari mengetap bibirnya menahan marah.

"What!"

"Apa what..what? Jangan nak tipikal macam drama melayu dekat tv tu lah Mira. Kalau kau tak nak tengok abang mengamuk lagi teruk baik kau jangan banyak songeh. Karang abang tinggalkan kau kat tepi jalan ni. Baliklah sorang-sorang.

"Yelah. Jangan nak hangin pulak dengan Mira. Mira tak salah ok. Kat mana abang kena?" Mira menyoal lagi

"Apa pulak takde salah Mira? Salah Miralah tu sebab suruh jugak abang ambil. Naik kereta abang tak nak, sibuk suruh naik jugak BMW papa ni. Itupun nasib baik mama tolong pujuk papa tau. Kena dekat area mana entah tadi."

Johan Ashaari sengaja mengusik.

"Eh...eh...tak naklah naik kereta buruk abang."

"Weih kereta buruk abang tu klasik dan punya sentimental value tau."

"Abang setakat kereta kancil keluaran edisi pertama takdanya kereta klasik. Lainlah Roll Royce ke barulah klasik namanya."

"Ikut sukahati abanglah. Karang abang tinggalkan Mira tepi jalan nak?"

"Itulah dia sentap tak kena tempat. Pantang orang sindir kereta buruk dia tu."

"Sentaplah. Kereta itulah yang banyak bagi kenangan pada abang. Sampai sekarang abang tak boleh lupa kenangan itu."

"Wah! Ada kenangan. Tak nak cerita dengan Mira ke?"

"Budak kecik tak boleh sibuk hal orang dewasa." Johan Ashaari sengaja mengusik lagi.

"Eleh! Setakat dewasa dua tahun. Apalah sangat!"

"Melawan eh! Turun..."

"Eh...eh..tak..tak... Ok ikut suka abang. Tapi kalau rasa-rasa nak kurangkan sikit rasa bersawang dalam hati tu share aje dengan Mira. I'm your sis right?"

"Yelah...sis yang banyak songeh dan cekadaknya."

"Ah! Abang tu lagi teruk cekadaknya."

Johan Ashaari dan Johanna Amira ketawa. Itulah sikap dua beradik yang ramah dan mesra. Masing-masing kalau hendak diikutkan adalah sama sedikit perangainya. Degil dan mengada sahaja lebih. Namun sebagai abang Johan Ashaari begitu menyayangi satu-satunya adik perempuan yang dia tinggal. Kehilangan Johanna Amanda benar-benar buatkan kembarnya bersedih hati.

Johanna Amira dan Johanna Amanda adalah kembar tidak seiras. Johanna Amanda meninggal selepas kelahiran mereka selepas berumur lapan tahun. Kata doktor, jantung Johanna Amanda tidak berfungsi. Mamalah orang yang paling bersedih hatinya tetapi setelah dipujuk papa supaya redha qada dan qadar, mama menerimanya dengan hati yang terbuka.

Johan Ashaari yang dikala itu berumur sepuluh tahun senantiasa menemani adiknya Johanna Amira agak tidak merasa kesunyian. Apa sahaja permintaan adiknya itu dia akan cuba turutkan agar Johanna Amira tidak bersedih apabila teringkan kakak kembarnya.

Tiba-tiba Johan Ashaari teringatkan mamat motor TZM itu. Badan kecil tapi tinggi lampai ada iras-iras keperempuanan sikit. Suara pun bukan seperti suara lelaki normal. Takkan mamat kepit kot? Tapi dia cakap wa lu nampak macam ganas semacam.

Nauzubillah! Tak payahlah aku jumpa mamat tu. Aduh! Business card aku tu menyesal pulak bagi. Buatnya mamat tu jatuh hati dengan aku yang macho lagi handsome ni memang tak cukup jalanraya Malaysia ini aku drift!

Amira tiba-tiba pelik memandang Johan Ashaari yang berubah secara mendadak.

Apa kena dengan abang Johan ni? Tersampuk ke apa?

**********

USAI bersolat, aku turun ke bawah menjenguk makanan yang ada. Jam hampir ke pukul sebelas setengah, perut jadi lapar tiba-tiba. Syukurlah walaupun selalu makan lewat malam, tubuh badan aku tidak gemuk dan tidak terlalu kurus. Sedap mata memandang gitu. Ahaks!

Jenguk bawah tudung saji, selera makannya bertambah-tambah. Perut yang berkeroncong ibarat lagu Awallah Dondang bertukar menjadi lagu Lady Gaga. Mana tidaknya mama masak udang galah gulai cili padi! Tak teliur korang? Bekas chef masak tau.

Aku tidak menunggu lama, terus mengauk nasi masuk dalam pinggan dan mencedok kuah gulai cili padi itu. Dengan bacaan bismillah supaya setan tak jamah makanan yang aku makan aku kunyah dengan penuh berselera.

Mama! Terbaik wok!

Malam ini luar biasa sedikit dengan jumlah pemakanan yang biasa aku ambil. Dua pinggan sekaligus aku makan nasi malam ini! Mengening seketika perut aku sambil menjilat jarilah apabila pekena masakan gulai cili padi masakan mama ini.

Oh! Ini mesti masak lauk kegemaran Abang Badri. Apa sahaja mama masak semua lauk kegemaran aku, takde pilih-pilih. Abang Badri kalau dapat makan udang galah masak gulai cili padi, bom meletup pun tak heran. Biasalah Abang Badri dengan udang galah memang kegilaannya.

Selesai sahaja makan, aku menonton tv dan mencari siaran yang boleh dilayan. Tapi satu benda pun tak menarik minat aku. Tiba-tiba teringat pulak mamat BMW yang aku terlanggar tadi. Hendak tergelak pun ada, calarnya sikit sahaja tapi mengamuknya yang terlebih-lebih. Macam kita langgar bini dia pulak.

Eh! Lelaki kalau sayang kereta kalah bini sendiri kan? Hua hua hua.

Aku ambil business cardnya dan hampir terbelalak mata aku tengok nama itu! Ya nama yang sudah sepuluh tahun aku tidak melihat wajahnya! Rupanya Johan Ashaari sudah balik ke Malaysia.

Kenapa dia tak cari aku pun? Dia dah lupa pada aku ke? Dia tak ingat dekat aku ke? Sampainya hati!

Erkk..bukan dahulu aku sendiri yang cari penyakit mintak dia jangan ganggu aku lagi ke? Ya betul! Semua salah aku. Macam mana aku hendak berdepan dengan dia lagi? Mampukah aku berhadapan dengan lelaki yang telah sedikit sebanyak mencuri isi hati aku yang sekeping ini.

Mula sudah sinetron dalam jiwa aku. Aku menuju ke almari kasut dan aku memandang boot yang pernah aku baling ke kepala Johan Ashaari. Tiba-tiba nostalgia itu datang kembali dan buatkan aku mula bersedih. Aku ambil boot itu aku peluk kuat-kuat. Sejak pemergian Johan Ashaari ke luar negara dahulu, aku tidak memakai lagi boot ini. Aku basuh dan bersihkan wangi-wangi aku simpan dalam almari.

Bila mama hendak buang boot ini, aku mula terasa jiwa aku separuh hilang. Seperti mana jiwa aku hilang dengan pemergian Johan Ashaari. Kalau aku tidak sempat selamatkan boot itu memang akulah orang yang akan melalak tidak henti-henti. Mama punyalah terkejut beruk bila tengok anak dara dia macam orang gila kehilangan anak.

Babah menggeleng sahaja waktu itu dan Abang Badri sampai terjatuh roti yang berada dalam genggamanya. Aku melancarkan mogok lapar dan setelah puas maam pujuk baharulah aku turun makan. Padahal dalam bilih penuh dengan roti sebagai stand by.

Nakalkan anak dara mama ini.

Johan Ashaari...awak pernah tak rindukan saya?

**********

Happy reading peeps! ^_~

Dah lewat nak siap-siap pi Dengkil, kawan satu opis tawen... Ho ho ho

Peace Yo!

2 kata-kata pujaan:

lieyna said...

beabooo rindukan johan..bile nak temukan mereka nie..xsabar

DALIA NA ZA said...

lieyna : time jupe kat workshop rasenye...hehehe..malam ni update next entry..^_~

BILA JARI MULA MENARI © 2008 Por *Templates para Você*