Text

Daisypath Anniversary tickers

Followers

09 October 2012

BISAKAH




"Kau jangan nak berangan aku suka dekat kau! Muak tahu tak hari-hari nampak muka kau dekat sini. Boleh jauhkan tak muka kau tu? Lihat dahulu diri tu sepadan ke tak dengan aku! Setakat muka macam kau ni bersepah tepi longkang!"

Apa salah aku? Semua ini kurniaan Allah, namun aku tetap bersyukur masih sempurna. Punya mata, hidung, mulut dan hidung serta segalanya. Kenapa dia benci sangat dengan aku? 

"Kau ni pekak ke? Apsal tuli sangat? Setakat anak orang gaji dalam rumah ni jangan nak pasang angan-angan besarlah! Diluar sana ramai lagi yang sama taraf dengan aku boleh aku petik dengan jari aje. Setakat engkau yang tiada apa-apa ni jangan nak bermimpi disiang hari!"

Kejam bunyinya bukan? Seorang hamba Allah yang mementingkan martabat dan pangkat didunia. Sedangkan Allah tidak pernah membezakan setiap hambanya. Pedih dan sakitnya hati ini Ya Allah.

"Aku tak nak tengok kau tulis perasaan kau yang keji tu. Jangan nak buat-buat hantar surat gunakan khidmat posmen konon-konon dari peminat rahsia dari luar. Ingat tu Nia, aku bagi amaran terakhir! Jangan salahkan aku kalau aku bertindak diluar kawalan aku. Kalau tidak kerana mak bapak kau, dah lama aku halau kau keluar dari rumah ni!

Cuma berbeza mandat aku dihina sebegini dan dicaci tanpa ada rasa kasihan. Sungguhpun jika diri itu tidak sudi, salahkah jika menggunakan budi bahasa yang elok. Pekerti yang ditonjolkan didalam majalah, surat khabar, internet mahupun siaran langsung televisyen tidak seperti yang digambarkan dalam rumah besar ini.

Aku ini juga manusia, punya hati dan perasaan. Inilah padahnya meletakkan harapan yang tinggi dan angan tak sudah pada orang yang belum tentu akan memahami kehendak hati ini.

"Maafkan saya. Lupakan sahaja apa yang telah berlaku. Anggaplah itu semua hanya mimpi ngeri En Fazrul. Saya ke dapur dulu."

"Nanti dulu! Aku belum habis cakap lagi! Kau jangan nak mengadu dekat siapa-siapa faham. Habis reputasi aku nanti!"

"Tak perlu herdik saya dan hina sebegini rupa. Saya sudah sedar dimana tempat saya sekarang. Jangan risau atau melatah En Fazrul, maruah En Fazrul tidak akan tercalar walaupun sekelumit. Saya akan kunci mulut ini tanpa dari pengetahuan sesiapa walaupun ibu bapa saya. Cuma satu saya pinta, jangan diluar sana En Fazrul berhemah dan berbudi pekerti yang tinggi tapi kenyataan disini adalah berbeza sekali. Adillah dalam berbicara. Assalamualaikum."

Aku berlalu pergi bersama linangan airmata. Inikah dia lelaki yang suatu masa dahulu mendapat tempat dihati ini?

***********

Kisah lima tahun dahulu yang begitu tersemat didalam hati. Membawa cebisan hati yang telah dirobek oleh insan yang aku sanjungi dalam diam. Ya dia lelaki yang aku sayangi dan aku cintai sepenuh hati.

Maafkan Nia mak dan ayah, sebab Nia takkan jejakkan lagi kaki didalam rumah itu meskipun sudah lama sejarah hitam itu berlalu pergi.

Kerana dia aku terpisah jauh dengan ibu bapa aku sendiri. Kerana dia juga aku membawa diri untuk mengutip kembali sisa-sisa kekuatan diri. Semua itu untuk berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan mandat yang dia ada.

Puas ibu dan bapa aku mengajak datang ke rumah besar yang dimiliki oleh majikan yang begitu baik hati dan merendah diri. Berbeza sungguh dengan pewarisnya. Muka sahaja cukup sempurna, tetapi budi bahasa serta kata-kata semuanya berbaur nista dan kesat.

"Nia, Tuan Mansor teringin sangat hendak berjumpa dengan Nia. Dia kata rindu benar dengan Nia. Sejak Nia pergi tanpa menjengukkan muka, Tuan Mansor seperti kehilangan anak sendiri. Ingat Nia jasa dan budi yang Tuan Mansor bagikan pada kita sekeluarga. Dengarlah cakap mak ni Nia."

"Mak...jangan bagi Nia rasa serba salah. Mak pun tahukan Nia tak boleh jejakkan kaki disitu."

"Mak faham perasaan kamu Nia. Namun jangan disimpan dendam itu nak. Tak baik."

"Kalau mak faham, tolonglah mak jangan bagi Nia tersepit untuk permintaan yang berat ini. Susah payah mak Nia bangkit dari bawah untuk membina kekuatan hati yang sememangnya rapuh."

"Ini permintaan Tuan Mansor yang terakhir Nia."

Ya Tuan Mansor, majikan besar yang mempunyai hati yang sungguh murni. Apa sahaja kelengkapan pelajaran yang tidak cukup bagi aku akan disediakan olehnya. Katanya itu sahajalah jasa yang dapat dia balas diatas segala yang pernah aku korbankan suatu masa dahulu.

Cuma Fazrul tidak mengetahui apa yang pernah aku korbankan untuk beliau sewaktu dia bertarung nyawa didalam keadaan tidak sedar diri. Kemalangan yang boleh dikatakan akan membawa maut berada dilandasan tipis. Kerana hati ini begitu mengasihinya, maka aku dermakan separuh untuknya. Tetapi dia tidak memahami rahsia besar ini.

"Mak....Nia..."

"Baliklah Nia..."

"Bagi Nia masa mak untuk fikirkan semuanya..."

"Mak hanya sampaikan amanat Tuan Mansor Nia. Fazrul pun sudah tidak seperti dahulu. Dia dah tahu segala-galanya."

Hampir terlepas genggaman telefon yang aku pegang. Dia tahu? Tetapi bagaimana? Tuan Mansor yang beritahukah? Mak yang terlepas cakapkah? Ataupun ayah yang membuka mulut?

"Macam mana dia boleh tahu mak? Siapa yang ceritakan? Kan Nia dah bagitahu jangan cakap apa-apa... Tak apa Nia kena herdik..kena hina..kena caci pun dengan dia mak."

"Dia terbaca diari milik kamu."

Diari? Ya diari lusuh sewaktu aku dari kecil. Aku memang gemar menulis dan meluahkan apa sahaja yang terbuku didalam hati ke situ.

*********

Akhirnya aku jejakkan jua kaki ini meskipun terasa beratnya disukar untuk dimengerti. Sampai sahaja, terus aku dipeluk oleh mak dan dipimpin masuk ke bilik Tuan Mansor. Masuk sahaja, aku terasa sedih dan pilunya. Suram dan malap didalam keadaan bilik aku.

"Assalamualaikum..."

"Nia..anak abah...mari sini sayang. Abah Man rindu benar dengan kamu Nia. Terima kasih Nia sebab sudi jumpa Abah Man."

"Maafkan Nia Abah Man. Abah Man sakit apa? Macam mana dengan keadaan Abah Man sekarang? Dah makan ubat? Nasi? Minum air suam banyak tak? Buah-buahan yang selalu Nia senaraikan makan tak? Sayur-sayur semua? Abah Man tak bersenam ya?"

Hilang semua rasa sakit hati dan dendam bila berhadapan dengan Tuan Mansor. Ya dia lebih selesa digelar Abah Man daripada Tuan mahupun Dato' Seri. Tanpa aku sedar ada sepasang mata yang begitu detia memerhatikan tingkah laku aku.

"Nia...Nia...mana satu Abah Man nak jawab. Nia sihat? Makin cantik anak Abah Man sekarang. Pelajaran mana? Kelengkap disana ada yang tidak cukup ke?"

Uhuk..uhuk...terbatuk-batuk Abah Man menahan sakit didadanya. Aku pula rasa pilu. Rasa sesal mendatang apabila mengutamakan kemarahan dan kesedihan hati tanpa memikirkan kesan terhadap orang lain yang begitu menyayangi diri ini.

"Abah Man...mana letak ubat?"

Abah Man hanya tersenyum. Bayangkan seberapa lama dia terbayang, nampak sahaja muka ini terus bangkit seperti tiada apa-apa. Aku sudah mengalirkan airmata, betapa kasihnya Abah Man pada aku mengalahkan anaknya sendiri.

"Abah Man tak apa-apa pun. Nia balik sini terus ya? Nanti Abah Man akan mintak Abang Fazrul kamu uruskan pemindahan kamu disini ya."

"Jangan Abah Man. Nia rasa tak selesa. Tidak mengapalah, biar Nia habiskan pelajaran disana. Hanya tinggal lagi satu semester sahaja. Sayang pulak, lagipun Nia tidak mahu menyusahkan sesiapa. Jatuh bangun biarlah Nia tanggung sendiri."

Fazrul tersentak mendengarkan lisanku yang agak berbaur sindiran.

"Nia dah tak sayangkan Abah Man lagi ke?"

Ini yang membuatkan hati aku bertambah berat. Diluah mati emak, ditelan mati bapak."

"Sayang Abah Man, cuma berilah Nia kelonggaran untuk menghabiskan pelajaran disana. Sikit sahaja lagi. Abah Man tu yang perlu kuat untuk teruskan hidup. Seperti mana Abah Man sayangkan Nia jadi sayangkan juga diri Abah Man ya. Rajin-rajin makan ubat. Jangan biarkan sakit tu menguasai diri. Nia akan senantiasa doakan kesejahteraan Abah Man dan mohon kesejahteraan untuk semua orang yang ada dalam rumah besar ini."

Sekali lagi ucapan aku membuatkan Fazrul tertunduk.

"Baiklah kalau itu permintaan Nia, cuma Abah Man harap lupakan semua kisah duka dan kita berbaik-baiklah semula. Buangkan yang keruh dan ambillah yang jernih. Abah Man nak tengok Nia dan Fazrul disatukan. Ini adalah hasrat dan wasiat Abah Man yang terakhir sebelum Abah Man men menghembuskan nafas yang terakhir."

Sumpah, bukan aku yang buka mulut menceritakan apa yang terjadi dahulu. Bagaimana Abah Man boleh dapat tahu semua itu? Mak dan ayah kah ceritakan semua keperitan yang aku tanggungi? Tidak mak dan ayah bukan sebegitu.

Lagi satu bersatu dengan orang yang tidak tahu menilai erti kasih? Ini menjerat diri masuk ke dalam mulut buaya. Orang kalau sudah tidak suka mana boleh bersatu. kahwin paksa dan direlakan namanya itu. Banyak sangat aku baca cerpen, novel dan tengok drama-drama serta filem-filem orang kahwin kerana wasiat.

Takkan hati yang sememangnya organ dalaman yang terbesar itu mahu disiat-siat lagi setelah aku bersusah payah membina keyakinan diri? Memang aku hormat Abah Man kerana telah banyak berkorban duit untuk keselesaan aku. Tapi hati ini bukan boleh dibeli dengan harta kekayaan. Maaf, layakkah orang seperti Fazrul Hakim menjaga hati aku setelah menghina dan mencaci?

"Maafkan kata-kata Nia ini jikalau Abah Man terasa. Tetapi Nia rasa Nia perlu luahkan apa yang terbuku dihati. Ok permintaan mak dan ayah untuk melawat Abah Man Nia turutkan meskipun hanya Allah yang tahu betapa seksa dan beratnya hati ini.Permintaan kedua, Abah Man untuk menyatukan Nia dengan Abang Fazrul adalah satu keputusan yang tidak munasabah. Masakan kami boleh bersatu sedangkan perasan itu sudah lama mati? Nia tak boleh tunaikan permintaan Abah Man yang kedua ini." Maafkan Nia..."

"Nia...dengar dahulu apa yang Abah Man nak cakapkan. Fazrul sudah tidak seperti dahulu. Dia sudah banyak berubah semenjak ketiadaan Nia. Percayalah Nia Abah Man pasti Fazrul akan membahagiakan Nia."

"Nia minta diri dulu Abah Man..."

Aku mencium tangan Abah Man, mak dan ayah. Muka Fazrul langsung tidak aku endahkan. Sudah dia suarakan mana sama pipit dengan enggang untuk berterbangan bersama, maka aku harus ingat akan mandat itu.

*********

"Nia! Tunggu dulu apa abang Faz nak cakap."

Aku buat-buat tidak dengar. Lantas kaki menyusup laju menuruni anak tangga. Fazrul cuba mencapai lengan aku dan dia berjaya memaut. Nasib aku juga baik tidak tersungkur akibat kegelojohan diri sendiri. Mata terpaku melihat perubahan wajah itu. berjambang dan rambut sedikit panjang.

"Lepaslah! Sakit lengan Nia!"

"Ok abang akan lepaskan kalau Nia tak meronta-ronta macam ini. Kita bincang elok-elok ok."

"Sejak bila pandai untuk bawa berbincang? Mana pergi kata caci dan nista untuk diri yang hina dina ini? Sudahlah, Nia nak balik."

"Abang tahu abang tak patut buat Nia macam tu. Sungguh abang terkeliru dengan perasaan sendiri Nia. Marilah kita berbaik semula macam waktu dulu-dulu Nia."

"Terkeliru? Apa maksud En Fazrul ya? Apa menghina Nia itu juga terkeliru? Apa merobek hati ini terkeliru? Nia kata lepaskan tangan itu, sakit."

"Abang cintakan Nia. Sungguh abang mencintai diri Nia. Abang mengaku abang silap sebab tak nampak kasih Nia pada abang. Abang tahu Nia masih sayangkan abang bukan?"

"Cinta? Hahahaha..tahu ke maksud cinta? Tahu ke maksud kasih? Tahu ke maksud sayang semua bagai? Ke nak balas budi balik?"

"Tidak Nia, ini bukan pasal hendak balas budi ke apa tapi ini perasaan abang pada Nia yang abang tanggung selama lima tahun Nia pergi. Maafkan abang ya."

"Sudahlah En Fazrul, jangan heret Nia dalam soal hati yang sudah lama mati ni. Tepi, Nia balik. Nia nak balik!"

"Nia..."

"Dengar sini En Fazrul Hakim, muka macam saya ni bersepah tepi longkang. Pilihlah muka-muka yang setaraf dengan En Fazrul Hakim untuk disayangi dan dicintai. Kata petik sahaja semua akan datang berduyun, kenapa nak petik muka tepi longkang ni jugak?"

Bila amarah menguasai diri, semua akan aku ungkit. Ya setiap kata-kata kesat itulah yang membuatkan aku bangkit semula untuk merawat luka dihati. Meskipun boleh dirawat tetapi parutnya tetap terkesan.

"Nia Humairah, abang cintakan awak lebih dari segalanya. Wasiat Abah Man adalah keikhlasan hati abang untuk menyunting Nia menjadi isteri abang."

"Jangan bersikap kejam terhadap orang lain meskipun untuk memuaskan hati sendiri. Ingat, orang lain juga punya hati punya perasaan. Mudahnya menghiriskan dan senangnya memohon maaf sedangkan pemiliknya begitu sengsara untuk menyembuhkan segalanya."

"Nia...abang..."

Akhirnya pejap tangan itu terlerai apabila suara aku menjadi kendur. Biarlah masa yang menentukan segalanya. Jika benar dialah raja dihati, pasti Allah akan menyembuhkan perasaan yang dibenci menjadi disayangi.

Ya yang terhina ini akhirnya dicintai oleh seorang lelaki yang suatu ketika dahulu pernah mendabik dada untuk menunjukkan tarafnya yang gah.

*********

"Masih simpan lagi ke marah tu?"

"Kalau masih simpan takdelah kita berdua diijabkabulkan."

"Terima kasih Nia..."

"Untuk?"

"Untuk segalanya...termasuk hati ini."

"Sama-sama..."

"Sejak bila cintakan abang?"

"Rahsia..."

"Kata ustaz, bila kita sudah berkahwin si isteri tidak boleh merahsiakan apa-apa dari pengetahuan suaminya. Tidak sejahtera hidup."

Sejak bila pandai gunakan kata-kata ustaz untuk mengukuhkan fakta?

"Err...soal hati tak boleh dirahsiakan ke?"

"Tak boleh, abang nak tahu."

"Oklah, sejak tingkat tiga masa abang jadi hero sekolah selamatkan kawan abang yang hampir lemas dilombong. Kawan abang itu satu dah tahu lepas balik sekolah, teruslah balik rumah ini tidak ajak sekali abang pernah mandi lombong."

"Macam mana Nia tahu abang yang selamatkan kawan abang? Nia ikut abang ye?"

"Terpaksa ikut."

"Kenapa ikut?"

"Saja nak tahu apa abang buat belakang Abah Man."

"Paparazzi..."

"Bukanlah, makguard..."

Tergelak kami berdua. Ya sekarang pengawal bukan lagi didominasi oleh kaum Adam, malah Hawa juga menceburi bidang ini.

"Tapi hairan juga kenapa papa tak marah?"

"Abah Man tak jadi nak marah bila Nia cakap tak nak temankan Abah Man pergi jogging kalau marahkan abang."

"Sayang..bukan Abah Man lagi dah, papa..."

"Tak kisahlah, janji hormat orang."

"Aikk...ungkit ye?"

"Errr..taklah...itukan umum..."

"Tahulah bini kita ni pendakwaraya..."

"Eleh..."

Bisakah yang terpadam dinyala? Ya, seandainya sekelumit rasa itu masih tersimpan disudut hati meskipun cuba untuk menafikan dari kebenaran.

Bisakah yang terhina dicintai? Ya seandainya sudah termaktub kata hati itu terdetik untuk berbisik melagukan erti kasih.

Bisakah yang benci disayangi ? Ya seandainya perasaan itu hanya mati pada lisan tetapi tetap hidup didalam hati.

Bisakah yang dusta dimaafi? Ya seandainya kebenaran melangkaui seagala-galanya dan orang-orang yang memaafi adalah paling yang kasihi.

Bisakah yang terbuka kalbu ? Ya seandainya Allah berhak keatas sesuatu kepada hambanya untuk kita menebus peluang yang kedua. begitu juga kisah antara aku dan suamiku.

Terima kasih Allah kerana membalikkan rasa amarah dan dendam itu agar aku sendiri tidak sesal dengan apa yang mungkin akan berlaku.


*********

Lama tak hup-date :p

Enjoy your reading...inform mana-mana yang kurang ye agar boleh tajamkan kembali bahasa penulisan.

6 kata-kata pujaan:

MaY_LiN said...

huhu..
tau pun lame xhapdet..
kuikuikui..
nak ceritera bulan gegula kapas lak..
hihihii

Wan Ruzana said...

Nk tau cemane diorg leh bebaik keke

DALIA NA ZA said...

may lin...hehehehe...nak sambung CBM orait..malam karang saya update....hihihihi...

wan ruzana..actually itu nak buat mini novel..saje test buat cerpen dulu...tapi tergantung kan? hehehe..ok nanti kita update jadikan sebagai mini novel ye...

thank you for reading ^_~V

norihan mohd yusof said...

bisa kah?kite nafi kan andai jodoh itu telah ALLAH tulis kan wat kite!biar di cemuh ,hina melangkah takdir bukan hak kite....so pikir lah kekadang yg kite benci dan elak kan tapi itu lah jodoh kite......best ur story dek!!!

DALIA NA ZA said...

thank you kak norihan...^_~V

kalau ada mana2 perlu diperbaiki...mohon kongsi ya kawan2 semua ^_~

Elisabeth Lie said...

casino online indonesia
casino online
judi online
baccarat online
baccarat online indonesia
live dealer
live casino
live baccarat
komisi rollingan
live casino indonesia
casino indonesia
komisi tanpa syarat

BILA JARI MULA MENARI © 2008 Por *Templates para Você*